Utama > Uncategorized > 042#: Mengapa harus baca al-Quran?

042#: Mengapa harus baca al-Quran?

Riwayat Abu Umamah yang maksudnya :“Aku pernah mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:Bacalah oleh kamu al-Qur’an, sesungguhnya (al-Qur’an) itu datang pada hari qiamat menjadi syafaat kepada pembacanya.”

(Hadis riwayat Muslim)

 

Seorang Muslim tua Amerika tinggal di satu penempatan kawasan  pegunungan bahagian timur Amerika di Daerah Kentucky bersama cucu lelakinya yang masih muda. Setiap pagi si atuk bangun lebih awal dan membaca al-Quran di meja makan dapurnya. Cucu lelakinya teringin sekali menjadi seperti datuknya dan cuba untuk menirunya dengan apa sahaja cara yang dia mampu.

Suatu hari sang cucu bertanya, “Atuk! adik telah cuba untuk membaca al-Quran seperti yang atuk lakukan tetapi adik tidak memahaminya, dan apa yang adik fahami adik lupakan secepat adik menutup buku. Apa kebaikan dari membaca al-Quran tu atuk?

Dengan tenang sang atuk meletakkan batubara di dasar keranjang, memutar sambil melubangkan keranjangnya sdikit lalu atuk berkata, “Bawa keranjang batubara ini ke sungai dan bawa kemari keranjang ini dengan dipenuhi air.” Maka sang cucu melakukan seperti yang diperintahkan atuk, tetapi semua air habis menitis sebelum tiba di depan rumahnya.

Atuknya tertawa dan berkata, “Lain kali kamu harus melakukukannya lebih cepat lagi,”

Maka dia menyuruh cucunya kembali ke sungai dengan keranjang tersebut untuk dicuba lagi. Sang cucu berlari lebih cepat, tetapi tetap, lagi-lagi keranjangnya kosong sebelum dia tiba di hadapan rumah. Dengan temengah-mengah, dia berkata kepada atuknya bahawa mustahil utntuk membawa air dari sungai dengan keranjang yang sudah dilubangkan, maka sang cucu
mengambil bekas air sebagai gantinya.

Sang atuk berkata, “Atuk tidak mahu bekas air itu, atuk hanya mahu keranjang batubara itu. Ayuhlah, usaha kamu kurang cukup maka sang atuk pergi ke luar pintu untuk mengamati usaha cucu laki-lakinya itu. Cucunya amat yakin bahwa hal itu mustahil, tetapi dia tetap ingin menunjukkan kepada atuknya. Walaupun dia berlari secepat-cepat yang termampu, namun air tetap akan keluar sebelum ia sampai ke rumah.

Sekali lagi sang cucu mengambil air ke dalam sungai dan berlari sekuat tenaga menghampiri si atuk tetapi ketika dia sampai didepan atuknya keranjang sudah kosong lagi. Sambil terengah-engah ia berkata, ” Lihat atuk, susah!” “Jadi kamu fikir senang?” Jawab atuk.

Atuk berkata, “Lihatlah keranjangnya.” Sang cucu menuruti kata-kata atuk lalu melihat ke dalam keranjangnya. Buat pertama kalinya dia menyedari bahawa keadaan keranjang itu sekarang berbeza. Keranjang itu telah berubah dari keranjang batubara yang tua kotor dan kini bersih, luar dalam.

“Cucuku, hal itulah yang terjadi ketika kamu membaca al-Quran. Kamu tidak bisa memahami atau ingat segalanya, tetapi ketika kamu membacanya lagi kamu akan berubah, luar dalam. Itu adalah kurnia dari Allah di dalam hidup kita.”

“Bersabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam: “Perumpamaan orang beriman yang membaca al-Qur’an seperti perumpamaan buah al-utrujah iaitu buah yang berbau harum dan enak rasanya. Perumpamaan orang beriman yang tidak membaca al-Qur’an adalah seperti perumpamaan buah tamar, rasanya manis tetapi tidak ada baunya. Perumpamaan orang berbuat dosa (maksiat) yang membaca al-Qur’an adalah seperti ar-raihanah yang berbau harum tapi pahit rasanya. Perumpamaan orang berbuat dosa (maksiat) yang tidak membaca al-Qur’an adalah seperti buah al-hanzhalah iaitu buah yang pahit rasanya dan tidak ada baunya. Perumpamaan mendampingi orang yang salih adalah seperti mendampingi pemilik minyak wangi, sekalipun engkau tidak terkena minyaknya engkau tetap mendapat harumnya. Perumpamaan berdamping dengan teman yang jahat adalah seperti mendampingi orang yang menggunakan ububan (alat menghembus api), jika engkau tidak terkena hitamnya (daripada percikan api), namun engkau tetap terkena asapnya.”

(Hadis riwayat Abu Daud)

 WaAllahua’lam..

 

Kategori:Uncategorized
  1. 16 Jun 2010 at 4:15 am

    woha,smart pny cter..mabruk alaik..post agy bnyk2 camni

  2. syamil
    17 Jun 2010 at 3:49 pm

    bgus….. al-quran senriasa di hati. insyaAllah=)

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: